Janji Ganti Rugi Tak Ditepati, Warga Patani Barat Palang Jalan

0
132
Aksi pemalangan jalan oleh warga Patani Barat menuntut pembayaran ganti rugi tanaman dan tanah yang digusur Pemkab untuk pembangunan jalan nasional

HARIANHALMAHERA.COM–Kesabaran warga Patani Barat menanti janji Pemkab Halteng untuk membayar ganti rugi lahan beserta tanaman perkebunan yang tergusur akibat pembangunan jalan, mulai habis.

Pekan kemarin, warga pun turun memblokade ruas jalan yang dibangun Pemkab di atas lahan dan tanaman milik warga empat tahun silam itu. Sumiyati salah satu warga Patani Barat yang juga tanamannya ikut digusur untuk pembangunan jalan mengaku, pada ada seratus lebih KK yang lahan dan tanamannya belum dibayarkan Pemkab.

Dia menuturkan, akhir Februari lalu, Pemkab melalui Dinas Perumahan dan Pemukiman (disperkim) telah turun ke Patani Barat untuk mendata tanaman milik warga yang tergusur.
Dalam kesempatan itu, informasi yang disampaikan Disperkim bahwa pembayaran ganti rigi tanaman akan dilakukan setelah semua kerugian masyarakat didata. “Mereka datang mencatat semua tanaman nanti seminggu atau dua minggu lagi mereka kembali untuk membayar ganti rugi,” turut Sumiyati.

Sumiyati, mengaku oleh Disperkim sendiri mengaku untuk ganti rigi lahan sendiri memang belum dibayarkan, yang saat ini mereka prioritaskan saat ini adalah ganti rugi tanaman perkebunan. “Ini yang kami urus adalah tanaman milik warga yang akan diganti rugi,” tutur Sumi.

Namun, sejak turun akhir Februari ┬álalu, hingga kini tidak ada tanda-tanda akan pembayaran ganti rigi. “Tapi sampai 6 bulan ini, tanaman belum juga di bayar, padahal Perkim janji seminggu atau dua minggu lagi akan kembali kemari dan membayar,”tutupnya. (tr1/pur)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here