Puan Ingin Import Guru

0
627
PUTUS ASA: (ki-ka) Wakil Sekjen FSGI Satriawan Salim, Sekjen FSGI Hru Purnomo, Ketua Dewan Pengawas FSGI Retno Listyarti, saat konferensi pers terkait wacana impor guru pada akhir 2018 lalu. (foto: voaindonesia.com)

HARIANHALMAHERA.COM– Tidak hanya komoditas pangan yang impor. Kini, pemerintah tengah berencana untuk mengimpor tenaga pendidik dari luar negeri. Sebagaimana pernyataan Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK), Puan Maharani.

Meski demikian, Wakil Sekretaris Jenderal Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI), Satriwan Salim, justru mempertanyakan maksud Menko PMK Puan Maharani itu. Ia menilai apabila pemerintah mengimpor guru maka hal itu adalah bentuk keputusasaan pemerintah dalam melatih guru.

“FSGI menilai jika impor guru ini benar-benar terjadi, kebijakan tersebut merupakan bentuk keputusasaan pemerintah dalam melatih dan memberdayakan guru. Sepertinya pemerintah tidak percaya terhadap guru di Tanah Air,” kata Satriwan dalam keterangan resmi yang dikutip dari republika.co.id, Jumat (10/5).

Menurut Satriwan, masih banyak guru yang profesional dan berkualitas di Tanah Air. Beberapa bulan lalu, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) bahkan mengirim ribuan guru ke luar negeri untuk belajar dan kuliah singkat.

“Semestinya guru-guru Indonesia yang baru pulang belajar dari luar negeri inilah yang melatih guru dan mentransfer ilmunya, transfer of knowledge kepada guru-guru di dalam negeri. Ini yang mesti dilakukan, bukan malah berniat mengimpor guru,” kata dia.

Satriwan mengatakan, nilai Uji Kompetensi Guru (UKG) secara nasional memang masih rendah yakni sekitar angka 67 dari 100. Namun, sudah menjadi kewajiban pemerintah untuk memberikan pelatihan yang bermutu bagi guru-guru tersebut.

Saat ini, ia melanjutkan, jumlah guru sudah terlalu banyak. Apabila impor guru benar-benar terjadi, maka akan berbahaya bagi kesempatan dan kelangsungan guru-guru di Tanah Air untuk mengajar dan mengembangkan dirinya.

“Nuansa kompetisinya tidak akan baik, sehat, dan berkeadilan. Tidak semestinya guru di tanah air menjadi tamu di rumahnya sendiri. Karena perannya nanti akan digantikan guru impor,” ujar Satriwan.

Terkait keresahan guru ini, Satriwan meminta agar Puan memaparkan secara detail rencana impor guru tersebut. Sebab, ia khawatir rencana ini akan menimbulkan kecemasan para guru dan menyebabkan turunnya motivasi mereka dalam mengajar di kelas.

Sebelumnya, Puan mengatakan akan mengajak guru dari luar negeri untuk mengajar di Indonesia. Hal itu ia katakan dalam diskusi Musrenbangnas di Jakarta, Kamis (9/5). “Kita ajak guru dari luar negeri untuk mengajari ilmu-ilmu yang dibutuhkan di Indonesia,” kata dia.(rep/fir)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here