Kenaikan Nilai UN Belum Penuhi Kriteria

0
443
ILUSTRASi ujian nasional berbasis komputer. (foto: fajar.co.id)

HARIANHALMAHERA.COM– Meski catatan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) atas nilai ujian nasional (UN) SMA dan sederajat secara keseluruhan mengalami kenaikan, namun masih belum memenuhi kriteria yang ditetapkan oleh pemerintah yaitu nilai 55.

Sebagaimana diberitakan republika.co.id, Kepala Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP), Bambang Suryadi mengatakan, saat ini pelaksanaan UN sudah mengalami peningkatan. Sebelumnya pemerintah menghabiskan dana lebih banyak dan tahapan pelaksanaan ujian yang lebih rumit dengan Ujian Nasional Berbasis Kertas dan Pensil (UNKP). Namun, kini pelaksanaan ujian sudah berbasis komputer dengan cara yang lebih efektif dan hemat.

Pelaksanaan Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) ini juga merupakan cara pemerintah untuk mengikuti era revolusi industri 4.0. Bambang juga mengatakan, pelaksanaan UNBK ini memiliki integritas yang lebih baik daripada UNKP. Kecurangan ujian berkurang dan kebocoran soal tidak bisa terjadi.

Namun, dari keberhasilan itu semua, Bambang berpendapat masih ada hal yang perlu diperbaiki dalam pendidikan Indonesia. Sebab, nilai rata-rata yang dihasilkan masih belum seluruhnya memenuhi kriteria yang ditentukan.

“Pelaksanaan UN yang berintegritas sudah kita wujudkan. Tapi hasilnya masih di bawah kriteria yang kita tetapkan yaitu 55. Jadi ketika UN itu sudah berintegritas, ada tantangan bagi guru-guru untuk meningkatkan hasil UN,” kata Bambang.

Bambang mengatakan, guru-guru seharusnya tidak hanya melakukan pembelajaran seperti biasa namun juga mendorong siswa mendapatkan nilai yang baik. “Jadi guru-guru ditunutut tidak hanya menyampaikan pembeljaran, tapi bagaimana pelaksanaan yang sudah berintegritas ini juga diikuti oleh peninglatan nilai,” kata Bambang.(rep/fir)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here